CONTOH RESENSI NOVEL

Selasa, 24 Mei 2011

           

IDENTITAS BUKU
·         Judul                              : Negeri 5 Menara
·         Penulis                           : A. Fuadi
·         Penerbit                         : PT. Gramedia Pustaka Utama
·         Tanggal Terbit                : 27 April 2007
·         Jumlah halaman              : 420 halaman
·         Kategori                        : Novel

Unsur
   A.      Judul resensi               : Orang yang berusaha menggapai cita – cita
   B.      Tema                           : Perjuangan dan kesungguhan
  C.      Tokoh dan watak         :
o   Alif Fikri            : Tabah dan Sabar (“sabar, kita harus menghadapi hukuman ini dengan sabar”)
o   Dulmajid         : Lucu, nekad (“Hah,, ayo kita gotong terus masih ada waktu 5 menit” )
o   Raja Lubis        : penghafal keras, gampang bingung (“Aku tidak berani melihat anak perempu                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                  an, karena akan mengganggu hafal Al-qur’anku” )
o   Baso salahudin : Pintar dan pengertian (“ ayo ujian akan dilaksanakan 3 hari lagi, kita harus belajar keras” )
o   Atang Yunus    : pendiam, tidak berani aneh - aneh  (“ aku sangat tidak bilang kepada ketua jasus itu, karena aku takut di hukum lagi” )
D.     Setting                         :
o   Waktu : “Pagi yang aku tunggu selama ini telah tiba”
o   Tempat: “Kami pun dipanggil ke ruang jasus untuk menerima hukuman atas keterlambatan kami selama 5 menit”
o   Suasana : “Suasana mencekampun datang ketika Tyson tiba, dan kami juga menjadi agak sedikit gemetaran”
E.      Sudut Pandang            : Pelaku utama Orang pertama (“Aku yang dulunya egois dan cepat marah, sekarang menjadi Alif yang bijaksana dan selalu berfikir panjang sebelum melakukan sesuatu”)
F.       Gaya Bahasa               : Personifikasi  (“Satu persatu kawan pun datang dari negeri 5 menara dan terkenanglah kembali masa kecil”)
G.     Amanat                       : (“sesuatu yang dilakukan dengan sungguh sungguh dan tidak pernah putus asa sedikitpun, pasti akan membawa hasil yang sangat baik”)
H.     Sinopsis                       :
Alif fikri yang telah lulus SMP dan indin melanjutkan sekolahnya ke SMA, ternyata oleh ibu(amaknya) tidak di perbolehkan dan harus sekolah agama. Dan dia akhirnya marah dan mengunci dirinya dalam kamar, hingga suatu ketika amaknya menyodorkan surat kepadanya, yang isinya bahwa dia di ber tahu oleh pamanya yang mempunyai teman lulusan ppondok pesantren yang sangat ahli agama dan pernah berkeliling dunia.
Selanjutnya dia bergegas berangkat bersama ayahnya ke pulau jawa, hingga suatu ketika dia bertemu dengan kawan – kawanya yang bernama : Said Jufri, Dulmajid, Raja Lubis, Baso Salahudin, dan Atang Yunus yang juga ingin bersekolah di PM.
Di PM mereka semua di berikan tes sebelum masuk, dan test ini mereka lewati dengan bersungguh – sungguh sehingga di terima di PM. Di pondok ini mereka di ajari untuk menguasai 2 bahasa baru dan dalam waktu 4 bulan mereka sudah bisa 2 bahasa baru ini dan meninggalkan bahasa Indonesia agar fasih berbahasa asing.
Di pondok, mereka mendapat pengalaman yang luar biasa mulai dari menjadi jasus(Penegag disiplin) hingga pengalamanya menghafal al qur’an dengan berpegang dengan kata Man Jadda Wajada(siapa yang bersungguh – sungguh pasti berhasil). Sehingga dia mendapatkan beasiswa ke London dan tinggal di sana.
Hingga suatu hari dia mendapat e-mail yang dikirim oleh teman - -temannya di PM dulu. Dan pertemuan yang syahdu itupun terjadi A. fikri dan kawan – kawanya bertemu di pusat kota London dan mereka bercerita bahwa setelah mereka lulus dari PM mereka mendapat beasiswa untuk pergi ke 5 negeri berbeda.




I.        Kesimpulan     :
§  Kelebihan :
o   Kisah yang diceritakan sangat unik
o   Memberikan pencerahan kepada pembaca
o   Cerita mampu menyentuh hati pembaca
o   Cerita yang di jelaskan pada per sub-bab jelas
§  Kekurangan:
o   Alur yang di gunakan campuran, sehingga cerita menjadi sedikit rumit
o   Nama – nama pelaku pada novel ini kurang jelas
o   Seting tidak selalu eksplisit, sehingga pembaca menjadi agak bingung menerka tempatnya
o   Ceritanya ada yang putus ditengah jalan

0 komentar:

Poskan Komentar